Proses customs clearance untuk pengurusan pengeluaran barang-barang impor secara umum memerlukan beberapa dokumen-dokumen dari perusahaan importir sebagai berikut : 

  1. Angka Pengenal Impor ( API )
  2. Sertifikat Registrasi Pabean ( SRP ) 
  3. Nomor Pokok Wajib Pajak ( NPWP ) 
  4. Importir Terdaftar ( IT ) 
  5. Invoice / Packing List Barang Impor
  6. Purchasing Order ( PO) / Sales Contract
  7. Surat Kuasa Bermaterai 6000 Asli
  8. Dokumen Pengiriman Barang Impor ( AWB / Bill of Lading ) 

Proses Customs Clearance di Wilayah BEA & Cukai Pelabuhan Tanjung Priok kami upayakan 2-3 Hari kerja setelah Document lengkap kami terima.

Prosedur Impor Semua barang yang masuk ke Indonesia harus mengalami proses persetujuan oleh Bea Cukai dan kemudian  dikenakan bea cukai dan pajak lain yang berkaitan dengan impor kecuali jika secara hukum yang berlaku barang tersebut  dibebaskan  untuk tidak membayar bea. Ada beberapa langkah yang terkait dengan   Prosedur Impor  : Prosedur untuk masuk sebelum izin Pemberitahuan
Semua barang yang masuk ke Indonesia harus mengalami proses persetujuan oleh Bea Cukai dan kemudian  dikenakan bea cukai dan pajak lain yang berkaitan dengan impor kecuali jika secara hukum yang berlaku barang tersebut  dibebaskan  untuk tidak membayar bea. Ada beberapa langkah yang terkait dengan Prosedur Impor

  1.  Prosedur untuk masuk sebelum izin
  2. Pemberitahuan
  3. Deklarasi impor
  4. Dokumentasi
  5. Pemeriksaan Barang Impor
  6. Penilaian barang yang kena bea cukai
  7. Pembayaran Bea Masuk
  8. Rilis Barang
  9. Barang rusak atau hancur atau lupa
  10. Impor Sementara

1. Prosedur untuk masuk sebelum izin

Barang impor dapat dikatakan sah secara hukum masuk setelah kedatangan kapal melalui  batas-batas pelabuhan masuk.  Begitu  kapal datang, Master atau agen nya wajib mengajukan Deklarasi Umum mencakup semua kargo dan perlengkapan di kapal ke Kantor Pelayanan Bea Cukai paling lambat per  tanggal kedatangan, kecuali jika barang dating pada hari Minggu dan Hari Libur, pengajuan  harus dilengkapi dengan informasi berikut:

  • Nama dan bendera kapal dan juga nama tuannya
  • Negara Asal, tempat (s) dan pembebanan / keberangkatan;
  • Jumlah, tanda, penomoran, dan deskripsi lain dari kemasan barang, termasuk berat dan volume (isi kubik);
  • Jenis dan jumlah barang yang tidak dikemas.

Setelah melaporkan isi kapal ke Kantor Pelayanan Bea Cukai, barang dapat dibongkar di dermaga resmi dan tempat (tempat pendaratan disetujui), atau pada tempat lain yang berwenang sesuai dengan permintaan dari carrier

2. Pemberitahuan

Barang bisa dinyatakan sebagai miliknya oleh importir atau bisa di atas namakan broker pabean. Pemberitahuan  dimaksudkan untuk mendapatkan clearance barang untuk  langsung digunakan  atau impor sementara harus melakukan hal sebagai berikut:

  •  untuk mengajukan deklarasi pengimpor (PIB), bersama dengan dokumen pendukung yang relevan seperti: faktur komersial, tagihan saluran napas atau B / L, packing list, dll;
  • untuk membayar bea masuk dan pajak;
  • untuk memastikan keakuratan untuk khusus dalam PIB seperti antara lain: klasifikasi atau HS / Kepabeanan kode, nilai custosm, dll

3. Impor Deklarasi

Deklarasi harus dibuat pada formulir deklarasi impor disebut “Impor Deklarasi” (PIB) yang harus diajukan ke  Kantor Pelayanan Bea Cukai selama jam kantor.

Setelah Pemberitahuan di submit,, barang  diizinkan untuk disimpan di gudang sementara   (gudang atau ruang terbuka)  pelabuhan  untuk jangka waktu maksimal 2 bulan, dimulai sejak tanggal pembongkaran, namun di Tanjung Priok, periode maksimum penyimpanan sementara hanya 1 bulan. Barang-barang yang belum di clearance dalam waktu yang ditentukan akan dianggap sebagai barang tidak diklaim di mana Bea Cukai berwenang untuk menghapus, menghancurkan, ekspor ulang, atau menjual barang-barang tersebut melalui lelang.

Dalam hal barang tidak di klaim  dalam waktu satu tahun dan jika importir tidak melunasi biaya yang dikeluarkan untuk pemindahan dan penyimpanan barang, maka Bea Cukai berwenang untuk menjual barang tersebut secara lelang atau melepaskan barang seperti diputuskan oleh Menteri Keuangan.

Hasil penjualan tersebut digunakan untuk menutupi bea masuk, pajak dan biaya lainnya. Jumlah tersebut akan dikembalikan kepada importir jika klaim dibuat dalam jangka waktu 3 tahun dimulai dari tanggal penyimpanan di Gudang Bea Cukai. Jika tidak diklaim akan dimasukan sebagai pendapatan Negara.

4. Dokumentasi

PIB antara lain memerlukan informasi berikut:

  •  nama, pekerjaan dan alamat pemberitahu;
  • nama pembawa dan tuannya;
  • negara asal;
  • tempat di mana barang disimpan (gudang, ruang terbuka, gudang, dll);
  • kualitas, deskripsi barang untuk tujuan klasifikasi dan penilaian.

PIB harus dilengkapi dengan dokumen pendukung seperti faktur, bill of lading,  asuransi, daftar pengepakan, lisensi impor untuk jenis barang tertentu.

5. Pemeriksaan Barang Impor

Pemeriksaan biasanya dilakukan  di tempat yang ditentukan secara hukum selama jam kerja. Ruang lingkup pemeriksaan biasanya hingga 10%, namun ketika suatu pelanggaran terdeteksi, pemeriksaan menyeluruh akan dilakukan.

Pemberitahu bertanggung jawab untuk bongkar muat, membongkar, mengemas, dan menyediakan fasilitas lainnya yang diperlukan untuk pemeriksaan barang. Ketika dalam pemeriksaan terdapat perbedaan, sampel barang dapat diekstraksi untuk klasifikasi yang tepat dan penilaian nilai, bea, dan pajak atau untuk tujuan lain sebagaimana mungkin ditentukan oleh Bea Cukai.

6. Penilaian Barang yang kena Bea Cukai

Bea diklasifikasikan sebagai ad valorem dan spesifik. Sebuah tugas ad valorem adalah persentase yang diterapkan pada nilai yg kena bea cukai dari barang impor. Sedangkan tugas tertentu adalah jumlah yang ditentukan per unit berat, gauge atau pengukuran lain kuantitas, misalnya Rp.10, 000.00 per kilogram di bawah sistem matrix.

7. Pembayaran Bea Masuk

Pembayaran bea dan pajak untuk barang impor harus dilakukan melalui bank devisa. Adapun barang yang dibawa oleh penumpang yang datang dari luar negeri yang tidak memenuhi kriteria sebagai barang komersial, pembayaran bea dan pajak dapat dilakukan pada Kantor Pelayanan Bea Cukai di bandara. Penumpang akan diberikan tanda terima di tempat untuk tugas dibayar. Setiap kelebihan pembayaran bea dikembalikan dan kurang bayar adalah tagihan.

8. Rilis Barang

Barang impor utama harus dilepaskan segera, namun, ketika suatu pelanggaran terdeteksi, pemeriksaan ulang menyeluruh akan dilakukan oleh Bea Cukai. Pelepasan barang akan dikenakan prosedur kepabeanan normal. Dalam hal nilai barang impor tidak dapat dinilai segera karena kebutuhan analisis laboratorium, Bea Cukai dapat mengizinkan pelepasan barang setelah mengambil sampel atau memperoleh dokumentasi teknis rinci dan pengimpor atau pemberitahu telah mengajukan jaminan untuk menjamin pembayaran setiap bea masuk tambahan dan pajak mungkin akan dikeluarkan.

9. Barang Rusak, Hancur atau Lupa

Menteri Keuangan diberi kuasa untuk menghapus keseluruhan atau sebagian tugas dibayarkan pada barang-barang terkena bea impor yang tidak dapat dihindari oleh kecelakaan atau hilang, rusak atau hancur pada setiap saat setelah kedatangan  dalam batas dan sebelum penghapusan dari kontrol Bea Cukai.

10. Impor Sementara

Untuk memfasilitasi perdagangan, Bea Cukai telah menyediakan fasilitas untuk impor sementara. Fasilitas ini memungkinkan importir untuk mengimpor barang untuk sementara waktu tanpa pembayaran kewajiban dalam kondisi, dalam jangka waktu tertentu, barang harus diekspor kembali. Jika tidak, barang akan dianggap sebagai permanen diimpor atau digunakan  dan importir wajib membayar bea dan pajak yang dikeluarkan serta denda sebesar 100% dari bea cukai dibayar

Barang yang memenuhi syarat untuk memperoleh fasilitas masuk sementara tersebut adalah sebagai berikut:

  •  Barang digunakan untuk seminar dan sejenisnya;
  • Barang digunakan untuk tujuan hiburan umum;
  • Barang digunakan oleh para ahli untuk penelitian, pendidikan, tujuan agama, dan budaya, dan untuk membuat film / film;
  • Wadah yang digunakan untuk mengangkut barang berulang kali;
  • Barang digunakan untuk sampel, model atau cetakan;
  • Artikel yang digunakan untuk permainan;
  • Kendaraan atau sarana transportasi yang digunakan oleh wisatawan sendiri;
  • Artikel yang digunakan untuk operasi pengeboran minyak;
  • Artikel yang akan diperbaiki, direkondisi, dimodifikasi, diuji atau dipertahankan;
  • Binatang hidup digunakan untuk hiburan publik, pelatihan, berkembang biak atau sejenisnya.

LEGALITAS IMPORT ( Under Name & Consignee) :

  • • Sepatu, Alas Kaki dan Peralatan Kaki Lainnya (IT)
  • • Elektronika dan Komponennya
  • • Tekstil dan produk Tekstil (IT)
  • Kedelai, Jagung
  • Alat Kesehatan (Alkes)
  • Alat Pertanian
  • Elektronik
  • Mainan Anak-anak
  • Nomor Importir Terdaftar (IT)
  • Besi & Baja
  • Makanan & Minuman
  • Kosmetik
  • Obat Tradisional & Herbal
  • Pakaian Jadi
  • Surat Keterangan Pencantuman Label Dalam Bahasa Indonesia (SKPLBI) dari Departemen Perdagangan
  • Pupuk, Tinta Cetak, Korek Api Gas, Thinner, Perangkat Makan, Ubin Keramik, baja Tulangan, Saklar,
  • Tusuk Kontak, Lampy, Kabel Listrik, Jam
  • Label Krisotil, Pupuk, Tinta Thinner,
  • Cairan Rem, Produk Plastik Rumah Tangga, Sabun, Ban Luar Mobil/Motor, Jam, Piano Keyboard
  • Label Barang Jadi Kulit, Pakai Jadi, Alas Kaki, Keramik, Cermin untuk Kendaraan Bermotor, Baju
  • Tulsng Beton, Rantai Kendaraan Bermotor, Mur Roda, Kompas gas, Karbulator, Piston.
  • Ijin Ekspor / MOU Ekspor
  • On Line Pembuatan PIB dan Transfer dengan EDI System.